Lawan Ancaman Korut, AS-Korsel Perluas Aset Militer Strategis - Trias Politika
  • Breaking News

    Lawan Ancaman Korut, AS-Korsel Perluas Aset Militer Strategis

    Menteri Pertahanan AS James Mattis dan Menteri Pertahanan Korsel Song Young-moo



    INDOPOST, SEOUL - Kepala pertahanan Korea Selatan (Korsel) dan Amerika Serikat (AS) setuju untuk memperluas penyebaran rotasi aset militer strategis AS ke Semenanjung Korea. Itu dilakukan untuk melawan ancaman dari tetangga Korsel, Korea Utara (Korut).

    Menteri Pertahanan Korsel Song Young-moo dan Menteri Pertahanan AS James Mattis mengadakan Rapat Konsultasi Keamanan ke-49 (SCM), sebuah dialog keamanan tahunan antara menteri pertahanan kedua sekutu, di Seoul.

    Menteri Song mengatakan pada sebuah konferensi pers setelah pertemuan tersebut bahwa mereka sepakat untuk memperluas penyebaran rotasional aset strategis AS. Hal itu untuk meningkatkan komitmen AS terhadap pencegahan yang terus berlanjut sambil menyetujui untuk memperkuat kerja sama dalam tindakan pencegahan lainnya.

    Aset militer strategis AS mencakup kapal induk bertenaga nuklir, kapal selam serangan nuklir, jet tempur siluman dan pembom strategis, yang oleh militer AS baru-baru ini dikirim ke semenanjung lebih sering seperti dilansir dari Xinhua, Minggu (29/10/2017).

    Menurut pernyataan bersama berisi 18 poin tersebut, kedua sekutu sepakat untuk tidak mentoleransi jenis provokasi Korut, berjanji untuk menjalin kerja sama yang erat untuk secara efektif melawan provokasi apapun.

    Mattis mengatakan dalam pernyataannya bahwa penggunaan persenjataan nuklir akan dipenuhi dengan tanggapan militer yang efektif dan luar biasa, mengkonfirmasikan kembali tawaran AS untuk semua kategori kemampuan militer, termasuk payung nuklir, kemampuan menyerang dan kemampuan pertahanan rudal yang konvensional, untuk pencegahan yang jauh di Korsel.

    Kesepakatan tersebut terjadi di tengah meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea, yang disebabkan oleh uji coba nuklir Korut dan peluncuran rudal balistik.

    China telah mengusulkan untuk mewujudkan denuklirisasi di Semenanjung Korea saat membangun mekanisme perdamaian. China meminta Korut menghentikan kegiatan nuklir dan misilnya dengan imbalan penghentian latihan militer Korsel-AS.

    Pyongyang melakukan uji coba nuklir keenam dan paling kuat pada awal September lalu, meledakkan apa yang diklaimnya sebagai bom hidrogen yang dapat dimuat ke rudal balistik antar benua (ICBM).

    Negara Asia tersebut melakukan uji coba dua rudal balistik dengan kemampuan antar benua pada bulan Juli. Tidak ada provokasi yang dilakukan sejak DPRK menerbangkan rudal balistik jarak menengah (IRBM) ke Jepang pada 15 September.

    Pernyataan bersama tersebut mengatakan kedua menteri tersebut menyatakan dukungannya atas upaya diplomatik untuk membuat Korut melakukan denuklirisasi dan menghentikan provokasi.

    Ditanya tentang klaim untuk menyebarkan kembali senjata nuklir taktis AS ke Korsel, Mattis mengatakan bahwa dia negatif tentang penerapan kembali saat masyarakat internasional menuju denuklirisasi.

    Kepala pertahanan Korsel juga mengatakan bahwa penempatan kembali tidak akan memenuhi kepentingan nasional Seoul.

    Senjata nuklir taktis AS, yang telah dimiliki oleh pasukan AS Korea (USFK), ditarik dari Korea Selatan pada tahun 1991.

    Sementara itu, kedua pemimpin pertahanan tersebut sepakat untuk melakukan upaya bersama untuk secara cepat memungkinkan pengalihan kendali operasional militer Korsel dari Washington ke Seoul yang memungkinkan berdasarkan kondisi.

    Korea Selatan menyerahkan perintah operasionalnya kepada pasukan AS setelah Perang Korea tiga tahun pecah pada tahun 1950. Negara tersebut memenangkan kendali operasional masa damai pada tahun 1994.


    (ian/indo)