Disebut Tertinggal dari Rusia soal Rudal Hipersonik, Begini Reaksi AS - Trias Politika
  • Breaking News

    Disebut Tertinggal dari Rusia soal Rudal Hipersonik, Begini Reaksi AS

    ist


    WASHINGTON - Pejabat Pentagon berusaha menjawab pertanyaan tentang kondisi Amerika Serikat (AS) yang tertinggal dari Rusia dan China dalam pengembangan rudal hipersonik. Pejabat itu mencoba menepis anggapan bahwa Washington tertinggal.

    "Ini yang kita dapatkan banyak, sungguh," kata Mike White, seorang asisten direktur hipersonik di Pentagon dalam jumpa pers hari Senin waktu Washington, menanggapi pertanyaan dari Washington Examiner tentang bagaimana Rusia telah menguji coba rudal hipersonik sedangkan AS masih dalam fase eksperimental pengembangan.

    "Dalam beberapa dekade terakhir, kami telah menjadi pemimpin dunia dalam teknologi hipersonik, tetapi kami telah secara konsisten membuat keputusan untuk tidak beralih ke aplikasi senjata dan membangun sistem senjata dari teknologi hipersonik yang sedang kami kerjakan di laboratorium," katanya yang dilansir Rabu (4/3/2020).

    Kecepatan hipersonik didefinisikan sebagai lima kali kecepatan suara. Rudal jelajah hipersonik modern dapat melesat hingga 15 kali kecepatan suara dan bermanuver saat dalam penerbangan, yang membuat senjata semacam itu sangat sulit dilawan.

    Rusia memulai penelitian senjata hipersonik sekitar waktu yang sama dengan AS pada akhir 1940-an, membangun warisan Perang Dingin Uni Soviet.

    Hari ini, Rusia dilaporkan telah menguji beberapa senjata hipersonik yang dapat diluncurkan dari kapal perang permukaan, kapal selam, rudal balistik, maupun melalui udara.

    Direktur Penelitian dan Teknik Pertahanan untuk Modernisasi Departemen Pertahanan AS, Mark Lewis, mengatakan investasi AS besar dalam penelitian teknologi hipersonik. Menurutnya, China mempelajari penelitian tersebut.

    "Kami telah menerbitkan secara luas, dan mereka telah membaca makalah kami," kata Lewis. "Jadi, kami membuatnya relatif mudah bagi orang untuk mengambil bola dari kami."

    China telah memamerkan rudal anti-kapal barunya di sebuah parade militer musim gugur lalu dan sedang berupaya memperluas jangkauannya.

    Lewis mengatakan, memasukkan senjata hipersonik sekarang menjadi prioritas utama AS, menggemakan komentar Jenderal Terrence O'Shaughnessy, komandan Komando Pertahanan Luar Angkasa Amerika Utara dan Komando Utara AS, dalam sidang Komite Layanan Bersenjata Senat Februari lalu.

    Dalam paparannya, O'Shaughnessy mengatakan AS harus berinvestasi dalam senjata dan penelitian hipersonik defensif dan ofensif untuk mengejar ketinggalan dengan China dan Rusia.

    Menanggapi pertanyaan Washington Examiner tentang mengapa AS menunggu untuk berinvestasi dalam senjata hipersonik ketika tahu Rusia melakukan transisi ke senjata, White mengatakan: "Dunia telah menjadi tempat di mana pesaing kekuatan besar kita telah mengawasi kita selama beberapa dekade terakhir."

    Memperhatikan dominasi AS di ruang angkasa, darat, dan laut, White mengatakan; "Ini benar-benar didorong oleh penumpukan pesaing besar kami dan upaya mereka untuk menantang dominasi domain kami."

    Menurut White fakta bahwa AS tidak dapat membiarkan musuh memiliki asimetri atau kemampuan satu sisi.

    Sedangkan Lewis mengatakan Strategi Pertahanan Nasional 2018 menyerukan fokus baru pada pesaing sebaya, sehingga mengarahkan pejabat untuk melihat pesaing "Kekuatan Besar" dan memastikan AS tetap unggul.

    Program hipersonik Angkatan Udara senilai USD928 juta yang diberikan kepada Lockheed Martin pada tahun 2018 untuk program yang dikenal sebagai "Hypersonic Air-breathing Weapon Concept" atau "Hacksaw" dibatalkan bulan lalu. Anggaran Angkatan Udara 2021 membutuhkan USD382 juta untuk hipersonik dan perubahan fokus pada "Air-Launched Rapid Response Weapon" atau "Arrow".
    (mas)