Polisi Minta Maaf Karena Menghukum ke Dr Li Wenliang Terkait Temuan Virus Misterius - Trias Politika
  • Breaking News

    Polisi Minta Maaf Karena Menghukum ke Dr Li Wenliang Terkait Temuan Virus Misterius

    Dr Li Wenliang



    BEIJING - Kepolisian China meminta maaf atas hukuman yang sempat diberikan ke Dr Li Wenliang. Namun, warganet menilai permintaan maaf ini sudah terlambat.

    Menurut laporan AFP, sangat jarang ditemui otoritas China yang mengakui kesalahannya seperti itu, tetapi tindakan ini pun dianggap para penduduk China sudah lewat dari waktunya. Puluhan ribu orang mengomentari unggahan polisi di Weibo, dan mengatakan bahwa permintaan maaf itu terlambat.

    Baca juga: Otoritas Manila Terapkan Jam Malam dan Tutup Pusat Perbelanjaan Setelah Presiden Duterte Tetapkan Status Karantina

    "Pergilah minta maaf di depan kuburan orang itu," kata seorang pengguna, dikutip dari AFP, Kamis (19/3/2020).

    Pengguna lainnya menulis, "Permintaan maaf ini sudah terlambat, Wenliang tidak bisa mendengarnya." Kamis kemarin, Pemerintah China memutuskan hukuman yang diterapkan polisi ke Dr Li Wenliang "tidak layak".

    Baca juga: Wanita Pertama Yunani Resmi Dilantik Jadi Presiden Ditengah Penyebaran Wabah Virus Corona

    Mendiang Dr Li merupakan salah satu dari sekelompok dokter di Wuhan yang mengunggah peringatan di media sosial tentang penyebaran virus corona, Desember lalu. Dia mengirim pesan di media sosial kepada rekan-rekannya, memperingatkan adanya virus yang misterius. Dr Li kemudian ditegur polisi karena dianggap sudah menyebarkan kabar yang mengganggu ketenteraman sosial.

    Dia diharuskan menandatangani persetujuan untuk tidak mengulanginya dan tidak melakukan tindakan lain yang "melanggar hukum". Kalau melanggar, dia akan dituntut.

    Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, Seluruh Wilayah Malaysia Lockdown

    Dr Li kemudian menandatanganinya, dan kembali bekerja untuk menangani seorang pasien perempuan yang menderita glaukoma. Dia tidak menyadari pasiennya itu mengidap virus corona. Penularan pun terjadi antar-manusia. Namun, lagi-lagi pemerintah setempat tidak menyadari jika virus corona dapat menular melalui udara.

    Baca juga: Turki Evakuasi 3.614 Orang Warganya dari Eropa dan Dikarantina 14 Hari Cegah Virus Corona

    Keesokan harinya, Li mulai mengalami gejala batuk-batuk. Orangtuanya juga mengeluhkan sakit dan dirawat di rumah sakit pada 20 Januari 2020, ketika Beijing mengumumkan darurat virus corona. Li sudah menjalani beberapa tes, tetapi semuanya menunjukkan hasil negatif hingga keluar pemeriksaan terbaru yang menyebutkan bahwa ia positif terkena virus corona.

    Selama menjalani perawatan di Rumah Sakit Pusat Wuhan, dia menceritakan kisahnya di atas tempat tidur. Berita kematiannya pun santer terdengar, tetapi Rumah Sakit Pusat Wuhan membantah laporan tersebut. Tak lama setelah itu, mereka mengonfirmasi bahwa Li Wenliang telah meninggal dunia pada Jumat (7/2/2020) pukul 02.58 waktu setempat di usia 34 tahun.