Wabah Corona di AS, Donald Trump Disebut Abaikan Peringatan Badan Intelejen - Trias Politika
  • Breaking News

    Wabah Corona di AS, Donald Trump Disebut Abaikan Peringatan Badan Intelejen

    Presiden AS Donald Trump



    WASHINGTON - Badan-badan intelijen Amerika Serikat (AS) dikabarkan telah mengeluarkan peringatan yang tidak menyenangkan dan rahasia pada bulan Januari dan Februari 2020 tentang bahaya global yang ditimbulkan virus corona. Namun Presiden AS Donald Trump dan anggota parlemen AS menganggap remeh peringatan tersebut karena menganggap virus corona tidak akan menyebar ke AS.

    Alhasil, Washington Post melaporkan Jumat (20/3) mengutip pejabat AS yang tahu laporan intelejen tersebut, ketika wabah corona merebak di AS, pemerintah AS gagal mengambil tindakan yang mungkin memperlambat penyebaran patogen corona.

    Laporan intelijen tidak memperkirakan kapan virus corona akan mendarat di AS atau merekomendasikan langkah-langkah tertentu yang harus diambil oleh pejabat kesehatan masyarakat karena itu merupakan masalah di luar lingkup badan intelijen.

    Tetapi mereka melacak penyebaran virus di Cina, dan kemudian di negara-negara lain, serta kemudian memperingatkan bahwa para pejabat China tampaknya meminimalkan tingkat keparahan wabah tersebut.

    "Badan intelijen AS telah memperingatkan hal ini sejak Januari 2020," kata seorang pejabat AS yang memiliki akses ke pelaporan intelijen yang disebarluaskan kepada anggota Kongres AS.

    "Donald Trump mungkin tidak mengharapkan ini, tetapi banyak orang lain di pemerintahan, mereka tidak bisa membuatnya melakukan apa-apa," kata pejabat ini kepada Washington Post.

    Saat ini jumlah korban tewas di Amerika Serikat (AS) karena viruc orona meningkat menjadi lebih dari 250 orang.

    Presiden Donald Trump mengabaikan laporan dari badan intelijen AS mulai Januari yang memperingatkan skala dan intensitas wabah koronavirus di Cina, The Washington Post melaporkan Jumat.

    CIA dan Kantor Direktur Intelijen Nasional AS menolak memberikan konfirmasi soal ini kepada Washington Post.

    Sementara juru bicara Gedung Putih Judd Deere mengatakan, Presiden Trump telah mengambil langkah-langkah bersejarah dan agresif untuk melindungi kesehatan, kekayaan, dan keselamatan rakyat Amerika - dan melakukannya.

    "Sementara media dan Demokrat memilih untuk hanya fokus pada politik bodoh yang tidak sah," demikian Gidley mengatakan kepada kertas dalam sebuah pernyataan yang dikutip CNN.

    "Ini lebih dari menjijikkan, tercela dan memalukan bagi sumber tanpa nama pengecut untuk mencoba menulis ulang sejarah - itu adalah ancaman yang jelas bagi negara besar ini," ujarnya lagi.

    Di pemerintah, menurut laporan Washington Post, pembantu Trump mencoba dengan sia-sia untuk meyakinkannya tentang keseriusan wabah virus corona.

    Pejabat pemerintah AS mengatakan beberapa penasihat Trump bersikeras bahwa China memberikan data yang tidak akurat tentang infeksi dan tingkat kematian akibat penyakit corona tersebut.

    Namun Presiden Trump menyangkal ancaman virus itu dan mempercayai informasi yang diberikan oleh Presiden China Xi Jinping.

    Trump secara terbuka memuji penanganan China terhadap virus corona pada akhir Januari 2020.