Jumlah Kematian Akibat Corona Mulai Melambat, Spanyol Longgarkan Penguncian - Trias Politika
  • Breaking News

    Jumlah Kematian Akibat Corona Mulai Melambat, Spanyol Longgarkan Penguncian

    Jumlah Kematian Akibat Corona Mulai Melambat, Spanyol Longgarkan Penguncian



    MADRID - Spanyol membuka kembali bagian-bagian dari ekonominya yang dilanda virus corona pada Senin ketika melambatnya jumlah korban kematian di negara yang paling terpukul itu mendorong harapan kurva mungkin mulai mendatar dan pembatasan penguncian segera dapat dikurangi.

    Dipantau oleh dunia yang berusaha keras mengekang resesi brutal yang disebabkan oleh pandemi, beberapa staf pabrik dan konstruksi Spanyol bersiap untuk kembali bekerja dalam pedoman keselamatan yang ketat.

    Namun China, tempat virus itu muncul akhir tahun lalu, mencatat jumlah infeksi tertinggi dalam beberapa minggu - kebanyakan dari mereka mengimpor kasus - ketika peringatan menggema bahwa pencabutan pembatasan terlalu dini dapat melepaskan gelombang kedua COVID-19.

    Presiden Prancis Emmanuel Macron akan memperingatkan negara itu bahwa pengunciannya akan tetap dilakukan setidaknya selama beberapa minggu, sementara menguraikan langkah-langkah untuk pemulihan.

    Lebih dari setengah populasi planet tinggal di rumah sebagai bagian dari upaya untuk membendung penyebaran virus, yang kini telah menewaskan sedikitnya 114.000 orang dan menginfeksi lebih dari 1,8 juta, sistem perawatan kesehatan yang kelabakan dan melumpuhkan ekonomi dunia.

    Namun ada optimisme yang berhati-hati bahwa virus itu mungkin telah mencapai puncaknya.

    Angka kematian Spanyol turun lagi pada Senin dengan 517 kematian, ditambah angka harian terendah dari konfirmasi baru infeksi sejak 20 Maret.

    Prancis dan AS juga melihat penurunan kematian akibat COVID-19 setiap hari, bersama dengan Italia yang melaporkan kematian terendah dalam tiga minggu.

    Namun Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez memperingatkan negaranya "jauh dari kemenangan", dengan pembatasan penguncian untuk seluruh 47 juta orang di negara itu.

    "Kami semua ingin kembali ke jalan-jalan ... tetapi keinginan kami bahkan lebih besar untuk memenangkan perang dan mencegah kambuh kembali," katanya.

    Polisi di Madrid membagikan masker kepada para pelaju di sebuah stasiun kereta api di mana kehidupan tampaknya kembali normal, ketika para pekerja yang mengenakan alat pelindung menyerbu pintu putar.

    Di AS - negara yang paling parah terpukul di dunia dengan seperlima dari semua kematian dan lebih dari setengah juta kasus yang dikonfirmasi - pakar penyakit menular utama pemerintah menambah optimisme hati-hati bahwa pandemi tersebut mungkin telah mencapai puncaknya.

    Anthony Fauci mengatakan beberapa bagian negara itu dapat mulai mengurangi pembatasan pada Mei, tetapi memperingatkan bahwa ekonomi terbesar dunia itu tidak akan kembali seperti "saklar lampu".

    Presiden Donald Trump sebelumnya ingin AS kembali normal sebelum Paskah, tetapi sebagian besar negara tetap dalam situasi tidak ada aktivitas.

    Sebanyak lebih dari dua miliar umat Kristen di dunia merayakan Paskah dari rumah-rumah mereka sementara Paus Fransiskus menyampaikan pesan langsung tentang "Paskah kesepian" dari Vatikan yang hampir kosong.

    Pemerintah di banyak negara terus memperingatkan warga untuk tetap tinggal di dalam rumah pada hari libur umum untuk Senin Paskah karena mereka bergulat dengan virus yang bahkan telah menginfeksi para pemimpin nasional.

    Di Inggris, Perdana Menteri Boris Johnson beristirahat di tempat kediaman resminya di negara itu sehari setelah dipulangkan setelah "seminggu di mana NHS telah menyelamatkan hidup saya, sudah pasti", merujuk pada National Health Service yang dikelola negara di negara itu.

    Angka kematian Inggris melewati 10.000 dan sekarang melihat kematian harian sama - dan pada satu kesempatan melebihi - seperti yang sebelumnya terlihat di Italia dan Spanyol.

    Johnson, seperti Trump, pada awalnya menentang tindakan keras seperti menutup tempat-tempat umum.

    Di Prancis, Macron akan menyampaikan pidato nasional setelah pukul 20:00 (1800 GMT), dan sumber mengatakan dia akan mengumumkan penguncian sejak 17 Maret harus diperpanjang melampaui 15 April saat ini hingga Mei.

    Macron akan mencari keseimbangan yang hati-hati antara peringatan Prancis - di mana angka kematian mencapai 14.393 - bahwa relaksasi dini dari kuncian bisa menjadi bencana, sementara meyakinkan orang bahwa pemerintah memiliki rencana untuk mengembalikan negara itu kembali normal. .

    Di China, di mana pihak berwenang tampaknya mengendalikan virus minggu lalu, para pejabat melaporkan 108 kasus baru tanpa gejala pada Senin, jumlah tertinggi dari infeksi yang dikonfirmasi dalam satu hari dalam lebih dari sebulan.

    Kasus impor menyumbang sebagian besar dari total, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan, menggarisbawahi mengapa pemerintah telah begitu fokus pada pencegahan wabah baru yang berasal dari kedatangan internasional.

    China baru-baru ini mencabut penguncian di kota Wuhan tempat virus pertama kali muncul pada Desember.

    Langkah-langkah karantina kemudian ditiru oleh Italia pada awal Maret, diikuti oleh Spanyol, Prancis dan negara-negara lain di seluruh dunia.

    Pemerintah berada di bawah tekanan untuk menjaga populasi tetap aman sambil mencegah keruntuhan ekonomi, di tengah kekhawatiran penurunan yang tidak terlihat sejak Depresi Hebat.

    Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan negara-negara agar tidak mencabut pembatasan kuncian terlalu dini.

    Sementara itu, ada juga tanda-tanda yang mengkhawatirkan bahwa virus ini akan menyerang bagian dunia yang baru dan rentan.

    Suriah juga menghadapi pukulan berat dari penyakit itu setelah perang bertahun-tahun yang telah menyebabkan jutaan orang dalam kondisi mengerikan, dengan para ahli menuduh Damaskus meminimalkan korban tewas karena motif politik.

    "Ada bencana dalam pembuatan," kata Emile Hokayem, analis Timur Tengah di Institut Internasional untuk Studi Strategis di London (IISS).

    No comments