Ojek Online Boleh Bawa Penumpang, Ini Syaratnya! - Trias Politika
  • Breaking News

    Ojek Online Boleh Bawa Penumpang, Ini Syaratnya!

    Ojek Online Boleh Bawa Penumpang, Ini Syaratnya!



    JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mengatakan ojek online tetap diizinkan untuk membawa penumpang meski telah diberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

    Meski begitu, Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati mengatakan, sepeda motor yang diizinkan membawa penumpang harus sesuai dengan ketentuan yang ada dan mengikuti protokol kesehatan yang ditetapkan.

    "Ketentuan yang ditetapkan, kendaraan roda dua atau sepeda motor ini digunakan untuk kegiatan yang tidak dilarang dengan PSBB. Harus memenuhi ketentuan, menggunakan masker sarung tangan, ada disinfektan, dan pengemudi tidak diperbolehkan membawa penumpang ketika kondisi tidak sehat atau suhu badan tidak normal," ujar Adita dalam konferensi pers yang dilakukan secara virtual, Minggu (12/4).

    Menurut Adita, hal tersebut pun sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) nomor 18 tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) pada 9 April 2020.

    Adita juga mengatakan, penyediaan transportasi ini tidak hanya untuk menjamin logistik dan kebutuhan masyarakat, tetapi juga untuk memenuhi kebutuhan transportasi, di mana masih ada masyarakat yang membutuhkan lantaran tidak dimungkinkan untuk bekerja dari rumah.

    "Tentunya ini tidak boleh bertentangan dengan ketentuan PSBB, bahwa ada kegiatan yang dibatasi bahkan tidak boleh sama sekali. Untuk kegiatan seperti itu, itu tidak boleh dilayani oleh moda transportasi, khususnya sepeda motor," ujar Adita.

    Adita mengatakan, nantinya pengawasan ini akan dilakukan secara berlapis. Tidak hanya dari pihak Kementerian Perhubungan, tetapi juga aplikator hingga kontribusi dari masyarakat.

    Sementara itu, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi memastikan pihaknya sudah berkomunikasi dengan aplikator ojek online. Menurut dia, aplikator pun sudah siap menerapkan kebijakan pemerintah.

    "Bila masih bisa mengangkut penumpang, itu dilakukan prototokol yang ketat sekali dan kita harapkan ada dalam algomaritma mereka. Misalnya pihak aplikator menerapkan betul yang boleh mengangkut itu pengemudi yang seperti apa kondisinya. Dan itu bisa dibuatkan pihak aplikator dengan berbagai fitur yang ada di aplikasi mereka," ujar Budi.

    Lebih lanjut, Adita juga memastikan Permenhub 18/2020 ini disusun dengan berkoordinasi dengan Kementerian terkait seperti Kementerian Kesehatan dan tetap akan dilakukan evaluasi sesuai dengan perkembangan yang ada.

    No comments