Saat Warga Mengunci Diri dari Corona, Serigala hingga Beruang Kuasai Jalanan Kota-Kota Besar Italia - Trias Politika
  • Breaking News

    Saat Warga Mengunci Diri dari Corona, Serigala hingga Beruang Kuasai Jalanan Kota-Kota Besar Italia

    Saat Warga Mengunci Diri Akibat Corona, Serigala hingga Beruang Berkeliaran di Jalanan Italia



    ROMA - Dengan orang-orang masih mengunci diri di rumah untuk meminimalkan penyebaran Covid-19, jalan-jalan, alun-alun dan taman telah dihuni kembali oleh para binatang untuk sementara. Anjing, kucing, rusa, babi hutan, serigala, bahkan beruang berkeliaran di kota-kota besar yang sepi oleh aktfitas manusia.

    Foto-foto makhluk yang tidak biasa ada ini di daerah perkotaan seperti Roma, Milan dan Turin muncul di internet, menciptakan sensasi online.

    “Sepertinya satwa liar telah merebut kembali ruang yang dicuri, ketika virus memaksa kita untuk bersembunyi di rumah kita. Sekarang kita berada di dalam dan mereka di luar, seperti dalam permainan hari kebalikan,” ucap Saverio Sevirio, seorang etolog yang telah mempelajari fenomena ini, seperti dilansir Arab News pada Minggu (19/4/2020).

    Baca Juga:
    Rusia Bela China Soal Respons Virus Corona di Tengah Serangan AS
    Korban Meninggal Akibat Covid-19 di Inggris Bertambah 847 Jadi 14.576


    Media lokal di Tuscany melaporkan bahwa seekor serigala terlihat berkeliarkan di taman di Sesto Fiorentino, sebuah pusat industri di dekat Florence.

    Anak-anak angsa terlihat bergerombol di belakang ibu mereka di sepanjang jalan yang sepi di Treviso, tidak jauh dari Venesia. Rusa Fallow menginvasi sebuah lapangan golf di Sardinia dan bahkan menikmati berenang di kolam renang mewah clubhouse.

    Etolog yang mengamati fenomena tidak biasa yang dipicu oleh penguncian wilayah ini telah memperingatkan agar tidak menganggap bahwa alam dapat memperoleh kembali miliknya secara permanen. Beberapa mamalia, seperti rubah, mungkin sudah ada di kota-kota, berkeliaran tanpa terdeteksi di malam hari.


    Keberadan seekor elang emas di atas jalan utama di Milan membuat para peneliti bertanya-tanya, apakah mereka ada di sana karena penguncian atau orang-orang hanya tidak menyadari keberadaan mahluk ini di sekitar mereka sebelumnya.

    Pertanyaan yang sama muncul di Roma, ketika patroli Carabinieri melihat enam babi hutan tengah berjalan-jalan di depan Basilica di San Giovanni, yang berlokasi tidak jauh dari Colosseum.

    "Karena taman kota telah ditutup begitu lama, kami tidak tahu apa yang akan kami temukan ketika penguncian berakhir," kata seorang petugas polisi di Roma.

    Taman-taman seperti Villa Borghese dan Villa Ada menyebar hingga ratusan hektar, termasuk di dalamnya danau dan lahan basah, sehingga otoritas kota khawatir bahwa beberapa hewan liar mungkin telah mengambil alih. “Akan sulit untuk mengusir mereka, kami telah diberitahu bahwa serigala telah terlihat. Itu tidak baik," ucap polisi itu.

    Memang, meskipun menarik untuk ditonton, tidak semua kemunculan kembali binatang buas disambut. Penduduk di daerah Alpine di provinsi Trentino-Alto Adige telah disarankan tidak hanya untuk tinggal di rumah, tetapi untuk menahan diri untuk tidak meninggalkan sampah di malam hari yang mungkin menarik binatang paling dicari Italia, beruang coklat terkenal yang dikenal para ilmuwan sebagai M49 dan oleh publik sebagai "Papillon".

    Beruang itu dijuluki Henri Charrière, satu-satunya manusia yang melarikan diri dari koloni pemasyarakatan Prancis di Pulau Iblis. Seperti Charrière, beruang itu memiliki catatan kriminal yang besar, karena kerap masuk ke pondok-pondok orang dan menyerang ternak.

    Walikota Roma, Virginia Raggi, mendesak AMA, agen pengumpulan sampah Italia, untuk mengintensifkan upaya pengumpulan sampah untuk mencegah hewan liar yang berpotensi berbahaya memasuki area perumahan untuk mencari makanan.

    No comments