China Rilis Video Animasi Pendek Mengejek Respons AS Hadapi Wabah Virus Corona - Trias Politika
  • Breaking News

    China Rilis Video Animasi Pendek Mengejek Respons AS Hadapi Wabah Virus Corona

    China Rilis Video Animasi Ejek AS Hadapi Pandemi Virus Corona



    BEIJING - Media pemerintah China merilis video animasi menggunakan potongan-potongan Lego untuk mengejek respons Amerika Serikat (AS) menghadapi pandemi virus Corona dan klaim pemerintahan Trump bahwa China mencoba menutup wabah COVID-19.

    Video animasi pendek berjudul Once Upon a Virus itu dirilis oleh kantor berita Xinhua. Disitir dari ABC, Jumat (1/5/2020) dalam video tersebut China diwakili oleh mainan Lego berbentuk prajurit terakota dan sebuah tim yang mengenakan karakter Hazmat, dan AS diwakili oleh Patung Liberty.

    Dialog dimulai dengan prajurit China yang menyatakan telah menemukan virus baru yang berbahaya, dan Patung Liberty menjawab:

    "Itu hanya flu. Jangan pakai topeng," seraya menambahkan bahwa tindakan "tinggal di rumah" China adalah pelanggaran hak asasi manusia.

    Video tersebut menyatakan bahwa AS tidak mengindahkan peringatan dari Pemerintah China tetapi kemudian menuduh China "memberikan data palsu".

    Bulan lalu, Presiden AS Donald Trump menuduh China dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menutup-nutupi COVID-19, dengan mengatakan dunia menerima segala macam informasi palsu tentang penularan dan kematian.

    Animasi kemudian merujuk pada keputusan AS untuk menghentikan pendanaan WHO, yang menurut Trump mempromosikan "disinformasi" China tentang virus itu, gagal dalam tugas dasarnya dan harus dimintai pertanggungjawaban.

    "WHO gagal untuk menyelidiki laporan yang dapat dipercaya dari sumber-sumber di Wuhan yang bertentangan langsung dengan akun resmi pemerintah China," kata Trump saat itu.

    Video itu juga mencatat pelabelan AS terhadap tindakan penguncian yang diterapkan negara komunis itu sebagai tindakan "biadab".

    "(Virus) ini secara ajaib akan hilang pada bulan April," kata Patung Liberty, menggemakan pernyataan yang dibuat oleh Trump awal tahun ini.

    Video itu juga diposting di Twitter oleh kedutaan China di Perancis.
    Postingan tersebut mendapatkan beberapa dukungan di antara pengguna Facebook dan Twitter.

    "Betapa memalukannya ini: orang China mengatakan yang sebenarnya," diposting seorang pengguna bernama Twitter Jeff.

    "Cukup tepat, kecuali bahwa suara AS yang paling sering didengar dan paling jelas adalah suara politik," tulis Steve Brunt di Facebook.

    "Ini sama sekali bukan cerminan dari reaksi para ahli epidemiologi AS."

    Tetapi yang lain menyebut animasi itu "berita palsu" dan mengatakan China dengan mudah menghilangkan beberapa informasi.

    "Pada bulan Januari Anda mengklaim bahwa penularan dari manusia ke manusia tidak mungkin," tulis @trepur349 di Twitter.

    Sementara itu, pengguna lain menyinggung sebuah insiden awal tahun ini ketika whistleblower Doctor Li Wenliang diancam oleh pihak berwenang karena memperingatkan masyarakat tentang virus tersebut, dan kemudian meninggal karena infeksi ketika bekerja untuk menyelamatkan orang lain.

    Menurut situs pemantau worldometers.info hingga saat ini virus COVID-19 telah menginfeksi 3.337.820 dan telah merenggut 235.288 jiwa di seluruh dunia. Sementara itu sebanyak 1.054.833 dinyatakan sembuh.

    AS tercatat menjadi negara dengan kasus tertinggi di dunia dengan 1.101.565 dengan 64.060 meninggal dan 156.089 dinyatakan sembuh.

    No comments