Moskow Menolak Ultimatum Washington Terkait Perjanjian Mata-mata Open Skies - Trias Politika
  • Breaking News

    Moskow Menolak Ultimatum Washington Terkait Perjanjian Mata-mata Open Skies

    Presiden Vladimir Putin dan Presiden AS Donald Trump



    MOSKOW - Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan, Moskow menolak ultimatum Amerika Serikat (AS) mengenai Perjanjian Open Skies. Ini adalah respon atas pernyataan yang dilontarkan oleh Presiden AS, Donald Trump.

    Moskow mencatat bahwa para pejabat AS mengatakan Washington dapat merevisi keputusannya tentang penarikan dari Perjanjian Open Skies, jika Rusia melaksanakan semua tuntutannya dalam beberapa bulan mendatang.

    "Ini ultimatum dan ini bukan landasan yang tepat untuk negosiasi," kata Kementerian Luar Negeri Rusia dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Tass pada Minggu (24/5/2020).

    Baca: Tuding Rusia Langgar Kesepakatan, AS Siap Keluar dari Perjanjian Mata-mata Open Skies

    Sebelumnya diwartakan, Trump mengatakan bahwa Rusia tidak mematuhi perjanjian itu. "Jadi sebelum mereka patuh, kami akan mundur. Kita akan mundur, dan mereka akan kembali dan ingin membuat kesepakatan," kata Trump.

    Menteri Luar Negeri AS, Michael Pompeo mendukung penuh langkah Trump. Dia menuturkan sudah sangat jelas bahwa Amerika tidak lagi tertarik untuk tetap menjadi pihak dalam perjanjian tersebut.

    Pompeo juga menuduh Rusia berulang kali melanggar perjanjian itu dan menggunakannya untuk melanjutkan tujuan ekspansi dengan menolak mengizinkan penerbangan di atas wilayah Abkhazia dan Ossetia Selatan yang diduduki Rusia dan menegaskan kontrol atas lapangan udara di Crimea.

    Baca: AS Ingin Tarik Diri dari Perjanjian Mata-mata Open Skies, Petinggi Mulai NATO Cemas

    Perjanjian Open Skies adalah pakta 34 negara yang memungkinkan Amerika Serikat, Rusia dan negara-negara lain untuk menerbangkan pesawat mata-mata mereka di atas wilayah negara penandatangan perjanjian. Tujuannya, untuk meningkatkan transparansi dan mengurangi peluang kesalahan perhitungan yang berbahaya.

    Baca: Trump Siap Keluar dari Perjanjian Mata-mata Open Skies, China: AS Terjebak Era Perang Dingin!

    No comments