Uni Eropa Tolak Perpanjang Embargo Senjata Iran - Trias Politika
  • Breaking News

    Uni Eropa Tolak Perpanjang Embargo Senjata Iran

    Peter Stano, Juru Bicara Luar Negeri Kebijakan Keamanan Komisi Eropa



    PARIS - Salah satu ketentuan utama dari kesepakatan nuklir JCPOA dan Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB adalah pencabutan embargo senjata Iran lima tahun setelah penerapannya. Mengingat bahwa sanksi akan berakhir pada Oktober 2020, Amerika Serikat bekerja keras untuk mencegah hal ini terjadi. Namun, upaya ini belum mendapat respons positif dari anggota lain dari kelompok 4 +1.

    Menyusul pengumuman Rusia tentang penentangannya terhadap perpanjangan embargo senjata Iran, anggota-anggota Eropa di Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA) kini menawarkan pandangan serupa. Sebagai tanggapan, Kementerian Luar Negeri Perancis dalam menanggapi upaya AS baru-baru ini untuk mencegah pencabutan sanksi senjata terhadap Iran mengatakan bahwa Paris akan mematuhi ketentuan JCPOA dan resolusi Dewan Keamanan PBB.

    Menanggapi pertanyaan tentang sikap Paris berakhirnya larangan penjualan senjata konvensional ke Iran pada Oktober 2020, apa yang disebutkan dalam JCPOA dan akankah Perancis meminta perpanjangan larangan itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Perancis mengatakan, "Paris sangat berkomitmen pada Perjanjian Wina dan Resolusi 2231."

    Sikap ini dengan mengingat pernyataan mengancam yang dibuat oleh Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo dalam beberapa hari terakhir tentang penolakan Washington untuk membatalkan embargo senjata Iran dengan cara apa pun, mencerminkan pandangan yang berbeda dari anggota Eropa di JCPOA tentang masalah ini. Pompeo menegaskan kembali pada hari Rabu (29/04/2020) bahwa negaranya sedang bekerja untuk mencegah pencabutan embargo senjata ke Iran pada Oktober 2020. Menlu AS menambahkan bahwa bahkan jika negara-negara lain tidak bekerja sama dengan Amerika Serikat, negara itu akan melakukan segala daya untuk melakukannya.

    Menteri luar negeri AS sedang mencoba untuk memperpanjang embargo senjata terhadap Iran dengan menggunakan salah satu klausul di JCPOA, mekanisme "penyelesaian sengketa", untuk memajukan kebijakan tekanan maksimum pada Iran. Namun, karena Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian ini pada Mei 2018, AS bukan lagi pihak yang berpartisipasi dalam "JCPOA" dan tidak dapat bersandar pada ketentuan perjanjian ini untuk memperpanjang sanksi terhadap Iran.

    Pemerintahan Trump telah membuat klaim aneh bahwa Amerika Serikat tidak "melanggar" perjanjian dengan menarik diri dari JCPOA dan masih merupakan salah satu pihak yang terlibat. Menurut Mikhail Ulyanov, perwakilan Rusia untuk organisasi internasional di Wina, upaya AS untuk menampilkan diri sebagai anggota JCPOA menunjukkan tidak ada masa depan. Ini seperti mengejek akal sehat.

    Klausul di JCPOA yang diklaim Washington dapat digunakan untuk mengembalikan sanksi senjata terhadap Iran, adalah "mekanisme penyelesaian sengketa" yang dikenal dengan surat-surat lain, seperti "mekanisme pemicu" atau "mekanisme pengembalian otomatis ke sanksi".

    Penggunaan klausul ini untuk mencegah pencabutan embargo senjata Iran telah ditentang oleh Uni Eropa. Peter Stano, Juru Bicara Luar Negeri Kebijakan Keamanan Komisi Eropa menilai sikap Amerika Serikat mengejutkan. Dalam sebuah pernyataan, Stano menjelaskan, "Amerika Serikat tidak berpartisipasi dalam satu pun pertemuan sejak meninggalkan JCPOA." Namun, ia mengatakan dirinya tidak akan mengomentari posisi yang mungkin diambil Amerika Serikat atau negara lain terkait JCPOA.

    CNN juga mengutip sumber Eropa yang tidak disebutkan namanya menulis, akhir dari embargo senjata adalah masalah yang memprihatinkan, tetapi negara-negara yang masih dalam JCPOA tidak dapat mendukung proposal AS. Karena akhir dari sanksi ini adalah bagian resmi dan hukum dari perjanjian nuklir JCPOA. Menurut pejabat Eropa ini, Anda tidak akan melihat tiga penandatangan Eropa di JCPOA menyetujui proposal AS, karena akhir dari embargo senjata adalah bagian yang sah dari perjanjian JCPOA.

    Dengan demikian, terlepas dari kesombongan dan ancaman Pompeo, anggota kelompok 4 +1 lainnya tampaknya tidak percaya pada klaimnya dan bahkan strategi yang dimaksudkannya untuk menerapkan mekanisme penyelesaian sengketa untuk mencegah pencabutan embargo senjata Iran.

    No comments