Diteriaki Pembela Trump Saat Aksi Anti Rasisme, PM Kanada Berlutut - Trias Politika
  • Breaking News

    Diteriaki Pembela Trump Saat Aksi Anti Rasisme, PM Kanada Berlutut

    PM Kanada Justin Trudeau berlutut saak ikut aksi anti rasisme di depan parlemen negara itu. Foto/Deccan Herald



    OTTAWA - Perdana Menteri (PM) Kanada, Justin Trudeau, muncul di sebuah protes anti rasisme yang digelar di depan parlemen negara itu. Kemunculan tanpa pemberitahuan itu untuk mendengar orasi dari para aktivis yang menuntut perlakuan yang lebih adil dari polisi untuk kelompok minoritas.

    Trudeau bergabung dengan demonstran yang berlutut selama delapan menit 46 detik yang menggambarkan waktu seorang perwira polisi Minneapolis menahan lututnya di atas leher George Floyd sebelum ia meninggal. Pria Afrika-Amerika itu meninggal ketika saat ditahan polisi pada 25 Mei lalu. Keempat perwira polisi yang berada di tempat kejadian sekarang menghadapi dakwaan pembunuhan.

    Para pengunjuk rasa di kota-kota lain telah meminta petugas polisi untuk berlutut untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang kulit hitam yang terbunuh dalam tahanan polisi. Kepala Kepolisian Toronto Mark Saunders juga berlutut saat demonstrasi di kota itu.

    Trudeau mencoba berbaur dengan padar demonstran pada hari Jumat - tetapi kamera TV dan kehadiran pihak keamanan RCMP membuat kehadirannya diketahui oleh sekitar 4.000 aktivis yang berkumpul di sekitar Centennial Flame di halaman rumput di Parliament Hill. Trudeau mengatakan kepada keamanannya untuk berhenti mendorong orang-orang ketika dia berjalan lebih dekat ke panggung di mana para pembicara berbicara kepada orang banyak.

    Trudeau awalnya disambut dengan teriakan "Pembela Trump!" dan "Pergi!" dari beberapa orang banyak. Teriakan itu mereda ketika para pemimpin kulit hitam setempat mulai berbicara tentang seruan mereka untuk mengakhiri ketidakadilan rasial di dalam dan di luar negeri.

    Seruan "Membela Trump" adalah referensi keengganan Trudeau untuk mengutuk Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dengan menyebut namanya terkait penanganan aksi protes.

    Trudeau pada diminta minggu ini untuk menanggapi ancaman presiden untuk mengerahkan personel militer tugas aktif pada pengunjuk rasa di kota-kota AS - sebuah pertanyaan yang dijawab Trudeau setelah jeda 21 detik.

    Perdana menteri bertepuk tangan pada hari Jumat ketika para pembicara berkumpul meneriakkan "hidup kulit hitam" dan meminta mereka yang berkuasa untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi rasisme sistemik.

    Seseorang di antara kerumunan memberikan kepada Perdana Menteri sebuah T-shirt dengan slogan itu terpampang di bagian depan.

    Trudeau didampingi oleh Menteri Keluarga Ahmed Hussen, seorang Somalia-Kanada yang telah berbicara tentang rasisme yang ia hadapi di Kanada.

    "Saya pikir ini sangat kuat ketika kepala pemerintahan Anda berlutut dan bertepuk tangan ketika orang mengatakan 'kehidupan warga kulit hitam itu penting'," kata Hussen.

    "Sangat luar biasa baginya untuk datang dan menjadi bagian dari ini," imbuhnya seperti dikutip dari CBC, Sabtu (6/6/2020).

    Kerumunan di tangan untuk protes Parliament Hill adalah lintas-bagian rasial multi-kota, sesuatu yang dikatakan Hussen memberinya "banyak harapan di masa depan."

    Setelah pidato, para pengunjuk rasa bergerak turun Wellington St., yang berjalan tepat di depan Kantor Perdana Menteri di pusat kota Ottawa.

    NDP Jagmeet Singh juga mengambil bagian dalam protes anti-kulit hitam serupa di Toronto. Dia berbaris bersama para aktivis ke Nathan Phillips Square di kota itu.

    "Kita perlu didengar. Orang-orang perlu didengar," kata Singh dalam posting video di halaman Instagram-nya. "Orang menginginkan keadilan, mereka menginginkan perubahan sistemik dan mengakhiri profil rasial."

    No comments